Karakter Menciptakan Keberanian

Karakter Menciptakan Keberanian

Jadilah kuat dan berani, hai semua orang yang berharap kepada Tuhan! Mazmur 31:24 (NCV)

Sebuah legenda dari India menceritakan tentang seekor tikus yang takut terhadap kucing-kucing sampai seorang penyihir setuju untuk mengubah dia menjadi seekor kucing. Itu menyelesaikan ke- takutannya…sampai ia bertemu dengan seekor anjing, jadi si penyihir itu mengubah dia menjadi seekor anjing. Tikus yang berubah menjadi kucing lalu menjadi anjing itu merasa puas sampai ia bertemu dengan seekor harimau—jadi, sekali lagi, si penyihir mengubah dia menjadi apa yang ia takuti. Tetapi ketika harimau itu akhirnya mengeluh bahwa ia telah bertemu dengan seorang pemburu, si penyihir menolak untuk menolong. “Aku akan mengubahmu menjadi seekor tikus lagi, karena meskipun kamu memiliki tubuh harimau, kamu masih memiliki hati tikus.” Terdengar tidak asing? Berapa banyak orang yang Anda kenal yang telah membangun sebuah eksterior yang hebat di luar, tapi di dalamnya gemetar ketakutan?…Kita menghadapi airmata kita dengan kekuatan…atau kita menimbun kekayaan. Kita mencari rasa aman dalam benda-benda. Kita mengusahakan ketenaran dan mencari status. Tetapi apakah pendekatan-pendekatan ini berhasil?

Keberanian adalah hasil pertumbuhan dari jati diri kita. Penyangga- penyangga eksterior mungkin menopang, tapi hanya karakter di dalam yang menciptakan keberanian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Main Menu