Kasih Karunia Mengajarkan Kita

Kasih Karunia Mengajarkan Kita

[Ia] telah menyerahkan diri-Nya bagi kita untuk membebaskan kita dari segala kejahatan dan untuk menguduskan bagi diri-Nya suatu umat, kepunyaan-Nya sendiri. Titus 2:14

Pernahkah kita berkompromi malam ini, mengetahui kita akan mengaku keesokan harinya? Mudah untuk menjadi seperti teman yang mengunjungi Las Vegas yang menghubungi seorang pendeta, ingin mengetahui jadwal ibadah Minggu. Sang pendeta terkesan. “Kebanyakan orang yang datang ke Las Vegas bukanlah untuk pergi ke gereja.” “Oh, saya datang ke sini bukan untuk ke gereja. Saya datang untuk berjudi, berpesta, dan bersenang-senang dengan para wanita. Jika saya bisa bersenang-senang setengahnya saja dari yang saya inginkan, saya akan perlu datang ke gereja pada Minggu pagi.” Apakah itu maksud dari kasih karunia?

Apakah tujuan Allah adalah untuk menyetujui ketidaktaatan? Tidak. “Kasih karunia … mendidik kita supaya kita meninggalkan kefasikan dan keinginan-keinginan duniawi dan supaya kita hidup bijaksana, adil dan beribadah di dalam dunia sekarang ini.” (Titus 2:11-12). Kasih karunia Allah telah melepaskan kita dari keegoisan. Mengapa kembali lagi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Main Menu