Tujuan Hidup

Tujuan Hidup

Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu. Matius 22:37

Selidikilah setiap hati dan Anda akan menemukannya: sebuah kerinduan, suatu pencarian akan tujuan. Sepasti seorang anak bernafas, ia suatu hari akan bertanya-tanya, “Apa tujuan hidup saya?” Beberapa orang mencari keberartian dalam sebuah karier. “Tujuan saya adalah menjadi seorang dokter gigi.” Pekerjaan yang baik tapi hampir bukan suatu pembenaran bagi keberadaan diri. Mereka memilih untuk menjadi “makhluk yang melakukan” daripada menjadi “seorang manusia.” Jati diri mereka adalah apa yang mereka lakukan; akibatnya mereka melakukan banyak hal. Mereka bekerja berjam-jam karena jika mereka tidak bekerja, mereka tidak memiliki sebuah identitas. Bagi yang lainnya, jati diri mereka adalah apa yang mereka miliki. Mereka menemukan keberartian dalam sebuah mobil baru, rumah baru atau pakaian-pakaian baru. Orang-orang ini memiliki ekonomi yang bagus tapi buruk dalam anggaran karena mereka selalu mencari keberartian dalam sesuatu yang mereka miliki…Beberapa mencoba olahraga, hiburan, sekte pemujaan, seks, dll. Semuanya adalah fatamorgana di padang gurun tujuan….

Bukankah seharusnya kita menghadapi kenyataannya? Jika kita tidak mengakui Allah, kita adalah puing-puing kapal karam yang terapung-apung di lautan alam semesta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Main Menu