Kesetiaan Sebagai Pagar Pelindung

Hai anakku, mengapa engkau berahi akan perempuan jalang, dan mendekap dada perempuan asing? amsal 5:20

Kesetiaan Sebagai Pagar Pelindung

Seks bebas, keintiman di luar pernikahan, menjadi kesenangan orangorang Korintus. Kesenangan seperti itu mengatakan bahwa kita dapat memberikan tubuh kita tanpa memengaruhi jiwa kita. Ini salah. Sebagai manusia, kita sangat psikosomatis sehingga apa pun yang menyentuh soma memengaruhi psiko juga. Pikiran yang berpusat pada diri sendiri: “asalkan tidak menyakiti siapapun” kedengarannya mulia, tetapi kebenarannya adalah: kita tidak mengetahui siapa yang terluka. Pikiran yang berpusat pada Allah menyelamatkan kita dari hubungan seks yang kita kira akan membuat kita bahagia. Kehidupan seks Anda yang sembrono Anda pikir tidak berbahaya, dan bertahun-tahun mungkin lewat sebelum sinar-X menunjukkan kerusakan pada organ dalam tubuh Anda, tetapi jangan tertipu. Kehidupan seks yang sembrono sama seperti diet coklat—rasanya enak untuk sementara, tetapi ketidakseimbangan itu dapat menghancurkan tubuh Anda. Seks yang terpisah dari rencana Allah melukai jiwa.

Seks menurut rencana Allah memberi makan jiwa. Pertimbangkan rencana-Nya. Dua anak Allah saling mengikat janji. Mereka menolak kursi lompat otomatis. Mereka membakar jembatan kembali ke rumah orangtua. Mereka saling berangkulan di bawah naungan berkat Allah, dikelilingi pagar tinggi kesetiaan. Keduanya mengetahui bahwa pasangannya akan ada di sampingnya ketika bangun pagi. Keduanya mengetahui pasangannya akan tetap setia sekalipun kulit mereka sudah keriput dan kekuatan mereka hilang. Keduanya memberikan diri satu sama lain secara eksklusif. Tidak ada perasaan bersalah. Tidak ada hawa nafsu yang sembrono. Yang ada hanyalah ikatan kebersamaan yang langgeng, kebaikan yang dimulai oleh pikiran dan jiwa dan dilanjutkan oleh tubuh. Waktu di mana “mereka keduanya telanjang, manusia dan istrinya itu, tetapi mereka tidak merasa malu” (Kejadian 2:25).

Kehidupan seks yang demikian memuliakan Allah, dan memuaskan anak-anak Allah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Main Menu